kompasiana shared an article
April 17, 2018 20:00

Curhatan Grid Girl Saat Dilarang Mejeng di Ajang F1

Curhatan Grid Girl Saat Dilarang Mejeng di Ajang F1
Monaco - Pelarangan keberadaaan deretan wanita cantik alias grid girl di ajang F1 cukup menuai kontroversi. Ada yang setuju ada juga yang menolak.

Gadis-gadis tersebut dianggap hanya menjual keseksian saja dan dianggap tidak sesuai dengan norma-norma balapan F1.

Para grid girl pun mencurahkan isi hatinya soal pelarangan tersebut. Ada yang menganggap mereka yang melarang telah mengambil pekerjaan sang grid girl.

Baca juga: Tak Ada Lagi Umbrella Girl di Formula 1?

"Karena para feminis itu telah mengambil pekerjaan kami. Saya telah menjadi grid girl selama delapan tahun dan tidak pernah merasa tidak nyaman. Saya mencintai pekerjaan ini, kalau tidak saya tidak akan melakukannya," ungkap salah satu grid girl Lauren Jade dikutip Belfast Telegraph.

[Gambas:Twitter]

Namun ada juga justru yang mensyukuri tentang pelarangan grid girl ini yakni lembaga amal Women Sport Trust.

"Terima kasih Formula One telah memutuskan untuk berhenti menggunakan grid girl. Kami merasa keputusan ini sesuai dengan norma-norma sosial di zaman modern ini," tulis Women Sport Trust dalam akun Twitternya.

Baca juga: Lewis Hamilton Girang Grid Girl Ada Lagi di F1

Selain menjadi pemanis, grid girls juga digunakan untuk tujuan berpromosi. Mereka umumnya menggunakan pakaian yang tertera nama sponsor. Tugas mereka di antaranya adalah membawa payung atau papan nama pebalap di grid, serta berbaris di lorong saat pebalap akan naik podium.

Beberapa grid girls juga naik ke podium dan kerap jadi sasaran siraman sampanye para pemenang balapan. (dry/ddn)

Read More »


Tag :